Pak Haji Nge-Riba!? Setelah Dinasehati...Apa Yang Terjadi? | Nusa7 Travel
Nusa7 Travel

Pak Haji Nge-Riba!? Setelah Dinasehati…Apa Yang Terjadi?

Promo Tour Bali 2018

PAK HAJI DISIDANG ANAK SENDIRI

 

 

Pak Bejo usahanya terlihat lancar jaya, tiap saya lewat depan gudang kayunya selalu ada truk yang parkir sedang menurunkan dan menaikkan kayu-kayu pesanan. Beliau orang yang tawadhu.. soal ibadah tidak perlu diragukan lagi, tiap adzan memanggil selalu merapat ke masjid. Jenggot dan rambut putihnya seolah jadi pertanda, beliau sudah melewati hidup penuh kebijaksanaan dan ketenangan. Kalau sudah pakai peci terlihat seperti orang yang berulang kali naik haji. Cocok pokoknya!

 

Riba

Sampai siang itu usai sholat dzuhur di halaman masjid menghampiri saya..

“Mas, saya semalam kayak disidang anak-anak saya sendiri, sampai saya gak bisa jawab mas..” katanya

“Lah pripun to pak? Mosok panjenengan sebagai orang tua malah tahluk di depan anak hehe..” jawab saya

“Nah itulah mas, ternyata ilmu saya masih kurang. Selama ini saya membangun usaha saya dengan pinjaman bank, usaha jalan tapi utang saya bertahun-tahun malah terus nambah gak pernah selesai, tiap bulan saya kerja tapi juga dikejar-kejar cicilan, kemarin saya rencana mau nambah pinjaman lagi.. saya ajak anak-anak saya rembukan, baru kemarin saya klakep gak bisa jawab mas..”

“Gimana itu pak?”

Bisnis Travel Agent

“Mereka bilang: Bapak itu mbok gak usah mainan riba lagi, dari duluuu kok utang bank gak selesai-selesai, mungkin ini yang bikin kami suka panas membantah omongan bapak, karena rejeki keluarga kita gak berkah pak..”

“Waduuh.. segitunya ya pak..”

“Mereka langsung nunjukin ayat-ayat dan hadist tentang riba, pening kepala saya mas.. mungkin ini sebabnya saya bisnis kok rasanya kemrungsung ya.. bisnis jalan tapi gak tenang, kayaknya saya mau punya uang yang selo saja susah sekali, sampai tiap tahun utang saya terus nambah-nambah gak berhenti.. gimana ya mas?”

“Ya mungkin ada benarnya nasehat anak-anak panjenengan pak, orang tua harus bijak.. mereka lebih muda, tapi soal ilmu ALLAH bisa berikan lewat jalan siapa saja, tanpa harus melihat usia. Monggo saja pak direnungkan.. sementara jangan menambah utang..” jawab saya menenangkan. Dari dulu saya tidak suka main tebas kepada mereka yang belum paham. Hidayah itu haknya ALLAH, kita tidak punya kuasa membolak-balik hati manusia..

Mencari jalan Pulang

Dapatkan Buku ke-3 Karya Saptuari ini yang berisi Perjuangan Para Pencari Ridho Allah dgn KLIK GAMBAR

Hari berlalu..
Kami bertemu lagi di parkiran lain hari..

“Mas saya sudah memutuskan membatalkan top up utang saya, padahal tinggal tandatangan saja. Saya jadi sadar kalau langkah saya kemarin salah, dapat uang tapi kayak gak dapat keberkahan bikin hati gak tenang. Saya punya tanah di pinggir jalan Jogja-Wonosari mas, kalau ada yang mau nyewa 5 tahun monggo.. uangnya saya mau gunakan untuk nutup utang saya di bank” pak Bejo sangat bersemangat menjelaskan.

“Itu mah gampang pak.. panjenengan ini ibadahnya masya ALLAH, sholat gak pernah telat, pengajian rajin, jadi ketua panitia pembangunan masjid, sedekah jalan terus.. tinggal minta ke Big Boss kita saja to pak, minta ALLAH langsung mendatangkan orang yang akan menyewa tanah itu.. nanti ALLAH yang mengatur prosesnya..” jawab saya enteng

Sekitar dua minggu kemudian, ternyata jawaban doa itu gak lama..
Masih diparkiran masjid kami bertemu

“Alhamdulillaaah mas.. ALLAH hadirkan orang yang menyewa! Dibayar cash 150 juta mas, saya langsung lunasi semua utang saya di bank.. bener kata anak-anak saya, baru beberapa hari hati rasanya begitu tenang..” wajahnya begitu ceria

“Naaah bener kan pak, kulo nderek bingah nggih pak, semoga usahanya semakin berkah..”

Saya boncengkan beliau naik motor, kebetulan usaha kayunya dekat dengan rumah saya..

Ceritanya belum selesai, ALLAH seperti memberikan pesan dari kisah nyata ini. Dua bulan berlalu, ketika saya mau ngontrol warung di jalan pak Bejo mencegat saya. Wajahnya kembali gak cerita.. ada apa lagi ya?

“Mas, bisakah mencarikan pinjaman saya 70 juta? Saya ada proyek pengadaan kayu dari Semarang, ini surat PO-nya (Purchasing Order).. jelas disitu nilai proyek pesanan kayunya. Tapi modal saya gak cukup. Saya kemarin muter-muter cari pinjaman ke koperasi sampai ke bank syariah, tapi kok akadnya sama saja ya.. ada surveyornya bilang bisa memberikan bagi hasil 6% setahun flat! Tapi dia minta dari perhitungan seluruh omzet saya diluar PO ini.. ya saya gak mau, jatuhnya saya kena riba lagi kayak dulu.. tolong saya mas kalau ada yang bisa meminjamkan dana”

Mmmm.. ini ya yang jadi masalahnya, saya sih bisa saja enteng menjawab lagi, “ya berdoa saja pak, minta lagi sama ALLAH…” gak salah kan? cuman dengan melihat ikhtiar beliau yang sudah muter-muter, dan ibadahnya yang tekun, tentu malah saya yang sok tau nyuruh berdoa terus.. hehe nanti kalo malah dijawab “Gundulmu! Dikira saya gak pernah berdoa yaaa..” jadi ilang semangatnya..

ALLAH itu Maha Pengatur.. bener-bener tidak ada sekecil apapun peristiwa tanpa kehendaknya.

 

Saya kok tiba-tiba ingat ada WA yang masuk beberapa hari lalu, tentang sebuah BMT yang hijrah dengan akad syar’i nya. Saya gak akan menyebut merek karena ini bukan iklan terselubung, silahkan googling sendiri di yahoo..

“Pak Haji, coba saja kontak nomer ini. Kemarin petugasnya menghubungi saya menjelaskan kalau lembaga mereka sudah punya penasehat ustadz ahli fiqih muamalah, dan mereka merombak seluruh akad-akad yang selama ini mereka miliki. Coba saja bersyirkah dengan mereka, semoga ini jadi satu solusi..”

Waktu berlalu seminggu..

Bertemu lagi dengan beliau wajahnya cerah lagi, sepertinya saya bakal ditraktir makan hehe..

“Alhamdulillah mass.. terimakasih infonya! Deal mas dengan BMT itu. Saya berikan bukti PO dan sertifikat rumah saya sebagai agunan, saya dapat modal jangka pendek dalam waktu 2 bulan, dengan bagi hasil keuntungan 60:40. Yang bikin saya kaget, saya menerima uang 70 juta utuh. Tanpa potongan administrasi, tanpa provisi, tanpa biaya-biaya yang gak jelas lainnya.. doakan ya mas, semoga lancar proyek ini. Kemarin saya tandatangan di kantornya hati saya kok tenang yaa.. gak kayak dulu pas tandatangan utang”

Wow!

Baru seminggu lalu saya bertemu beliau lagi, menyalami saya dengan hangat..
“Terimakasih sarannya ya mas, akhirnya syirkah saya sudah selesai.. tepat dua bulan dana cair dari pemberi proyek, uang modal 70 juta saya kembalikan, bagi hasil keuntungan sekitar 4,8 Juta juga saya berikan.. saya senang, mereka senang, semua lancar, insya ALLAH ada keberkahan..”

Hijabenka_4

Masya ALLAH..
Andaikan semua BMT di Indonesia mau berhijrah dengan akad syirkah yang benar tentu banyak pengusaha kecil yang akan terbantu. Kuncinya adalah MENJAGA AMANAH..
Uang yang diberikan untuk modal syirkah sumbernya halal…
Usaha yang dijalankan juga halal..
Pemilik usaha juga amanah menggunakan 100% modal untuk usaha, bukan untuk beli barang nuruti nafsu saja..
Insya ALLAH ada keberkahan di dalamnya..
Gak ada kredit macet dimana-mana..

Sekali lagi saya melihat keindahan Islam
Ketika ALLAH melarang riba dengan konsekuensinya yang menghancurkan,
Maka ALLAH berikan solusinya yang adil dan penuh keberkahan..

Salam Berkah…

Share agar banyak menginspirasi semakin banyak orang…

Note:
BMT (Baitul Maal Wat Tamwil = Balai Usaha Mandiri Terpadu) adalah lembaga keuangan mikro yang dioperasikan dengan prinsip bagi hasil, menumbuh kembangkan bisnis usaha mikro dan kecil.

Ditulis oleh Saptuari Sugiharto

Penggagas Sedekah Rombongan dan Penggiat Anti Riba

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: